0

Duniaku tak lagi indah
Kala malam, hatiku tertutup gelap
Siang, jiwaku terbakar terik
Aku terjebak dalam kesunyian malam
Tercampak dalam keramaian
                        Ruang hati yang dulu indah
                        Kini menjadi sunyi dan hampa
                        Kata-kata yang dulu menghiasi hati
                        Kini menjadi api yang membakar seluruh jiwa
Jalanku telah terlampau jauh
Indah masa laluku tak lagi bercerita
Siang malamku menjadi hampa
Kini aku terhanyut sendiri dalam sepi
                        Duniaku sejenak hilang tak tersisa
                        Aku terlupa, aku tak lagi ada
                        Aku hanya cerita yang tak lagi terdengar
                        Duniaku tak lagi indah 


Haruskah aku mencintainya

Harus ku akui
Mungkin hanya engkau yang hingga kini mewarnai hatiku
Aku tak bisa tuk berpaling
Walau terkadang ku tak ingin lagi mencintaimu
                                    Mungkin ini cinta
                                    Ataukah hanya sekedar kasih sayang
                                    Namun haruskah aku mencintaimu
                                    Yang selalu membuatku merasa bodoh
Andai ku bisa merajai hatiku
Ingin ku hapus rasa cinta ini
Hingga tiada lagi tersisa untukmu
Hingga tak ada lagi balutan luka di hatiku
                                    Haruskah aku mencintaimu
                                    Yang mungkin tak lagi mencintaiku
                                    Ingin ku berlari menjauh darimu
                                    Namun bayangmu kian datang selimuti hatiku
Jika aku harus mencintaimu
Ku tetapkan hatiku padamu
Jika aku tak bisa memilikimu
Lepaskan tali cinta yang mengikat hatiku
Tuhan tunjukkan jalanku


SELAMAT JALAN KAWAN

Kau yang selalu terangi gelapku
Menuliskan kisah dalam lembaran hidupku
Tak pernah pedulikan hancurnya hidup ini
Kita abaikan hanya untuk kebersamaan
                                    Kau bawa aku ke dalam kegelapan
                                    Kau terangi dengan cahaya persahabatan
                                    Dimana aku berada, kau selalu bersamaku
                                    Hingga kini kita terpisah oleh jalan yang berbeda
                                    Namun kau tetap sahabat terbaikku
Kini kita telah terpisah
Jalan hidup kita tak lagi bersama
Kebersamaan kita dulu kini tinggalah cerita
Yang masih terukir rapi walau tak lagi bersamamu
                                    Selamat jalan sahabatku
                                    Aku dan dunia ini rindukan canda tawamu
                                    Di jalan ini kita selalu bersama
                                    Dan di jalan ini kita harus berpisah
Mungkin kebersamaan kita dulu
Begitu bodoh dan gila
Namun kegilaan itu yang menyatukan kita
Hingga mengakhiri kebersamaan kita
                                    Jalan hidup kita telah berbeda
                                    Semoga kau bahagia dengan jalan hidupmu
                                    Aku akan selalu bersamamu dalam cerita ini
                                    Selamat jalan sahabatku


Untuk sejenak
Di tengah sunyi malam ini
Aku sendiri dalam gelap
Memandangi bayang semu yang kian hilang
Terus bermain dalam alam khayalku

                        Sejenak aku tak tersadar
                        Secercah cahaya datang menghampiri
                        Menemani sepiku
                        Dan sejenak hilang tak berbayang

Mungkin ini yang selalu kurasakan
Dalam setiap kisah cinta yang kujalin indah
Mungkin ini tak kan berujung
Atau hanya terlintas sejenak dalam  hatiku

                        Mungkin aku tak berada dalam kenyataan
                        Mungkin aku hanyalah sebuah khayalan
                        Dan mungkin aku hanyalah gumpalan awan
                        Yang kan hilang oleh tiupan angin

Untuk sejenak aku hidup
Untuk sejenak cinta temani aku
Untuk sejenak kisah cinta warnai hidupku
Unuk selamanya aku terdiam dalam sepi
                      

Post a Comment Blogger Disqus